Legenda CORDYCEPS

Legenda CORDYCEPS

Legenda mengatakan bahwa orang-orang Yung, penggembala Tibet, pertama kali menemukan Cordyceps lebih dari seribu tahun yang lalu di daerah dataran yang tinggi. Mereka berpikir itu adalah jenis rumput dan Mereka pertama kali melihat bahwa hewan yang kecil pada rumput, lalu rumput berubah seperti jamur dan menjadi lebih energik dan lincah. Bahkan seekor sapi tua memakan jamur tersebut menunjukkan tanda-tanda peningkatan kekuatan. Penasaran, para penggembala mulai memanen jamur dan segera mengamati bahwa manusia mengkonsumsi jamur ini tampaknya menghasilkan manfaat yang sangat bagus.

Sejak saat itu, logika berkembang dan itu semua hanya masalah waktu sebelum pengetahuan tentang manfaat dari ramuan ajaib tersebut terbuka untuk semua. Herbalis Cina adalah di antara beberapa segelintir kelompok orang pertama yang mulai menggunakan Cordyceps untuk sejumlah penyakit pada manusia. Namun, kelangkaan dari ramuan ajaib tersebut menjadi kendala yang tak jelas sehingga menjadikan obat-obat ini hanya digunakan terbatas pada kelompok masyarakat elit saja. Cordyceps Sinensis tumbuh liar di Dataran Tinggi Tibet, sekitar 15.000 meter di atas permukaan laut. Tingkat oksigen yang rendah dalam iklim yang sangat ekstrim dan lingkungan yang tidak ramah menyebabkan hanya beberapa spesies saja yang dapat bertahan hidup dalam kondisi seperti itu. Spesies yang selamat biasanya sangat mudah beradaptasi, setelah mereka mengembangkan pertahanan yang kuat terhadap elemen – elemen disekitarnya. Maka dari itu, semakin keras / ekstrim lingkungan di mana jamur itu dipanen, semakin tinggi kualitas Cordyceps.

Para petani Cordyceps berfikir bahwa jamur “obat mujarab kehidupan” ini jauh “lebih bernilai dibandingkan dengan emas”. Selama 4 minggu antara bulan Mei dan Juni, para ahli pengumpul menggali dan mendapatkan cordyceps kurang dari 10 buah per harinya. Panen tahunan jamur cordyceps yang tertinggi di seluruh dunia seberat 660 pon, hal itu menjadikannya salah satu hal yang paling langka, dan jamur yang paling berharga yang tersedia. Kerena kelangkaan dan sifat jamur tersebut yang sangat bermanfaat dapat dijelaskan mengapa Cordyceps sinensis merupakan royalti ekslusif dari Cina.

Apa itu Cordyceps Sinensis ?

Obat tradisional Cina menggunakan berbagai produk alami untuk mengobati penyakit, di antaranya Cordyceps Sinensis. Sinensis Cordyceps, bahasa sehari-hari dikenal sebagai jamur Caterpiller Cina adalah tanaman milik keluarga ergot. Di Cina, ramuan ini sangat jarang dikenal dan diketahui dengan istilah dong chong xia chao (ulat di musim dingin, rumput di musim panas). Hal ini juga dikenal sebagai Aweto di Cina dan Tibet, dan seperti Yarchagumba di Tibet. Termasuk kategori jamur, nutrisi dan bahan aktif dalam Cordyceps memiliki berbagai sifat farmakologi yang berhubungan dengan hampir setiap sistem dalam tubuh manusia.

Cordyceps Sinensis spesies dari arah tenggara pegunungan Cina dan hanya ditemukan di ketinggian di atas 2000 meter. Spora Cordyceps sinensis tersebar oleh angin setelah pematangan selama akhir musim gugur. Hal ini menginfeksi dan perlahan-lahan mengkonsumsi larva Hepialidae sambil makan pada akar. Cordyceps sinensis jamur tumbuh dan jatuh tempo dalam serangga, menyerap nutrisi dan jaringan lunak dalam larva. Secara bertahap larva mati dan coklat gelap untuk tubuh buah hitam muncul dari tanah, tumbuh keluar dari dahi larva. Panjang, biasanya kolumnar berbuah tubuh memiliki panjang 3-5cm. Cordyceps sinensis memakan waktu sekitar enam tahun untuk melengkapi siklus hidupnya. Oleh karena itu, Cordyceps sinensis alami sangat bagus dan bernilai tinggi.

Praktisi medis Cina kuno percaya itu adalah obat ampuh untuk semua penyakit. Namun selama berabad-abad, Cordyceps tersebut eksklusif hanya untuk kaisar karena kelangkaan dan harganya yang tinggi. Cordyceps sinensis selalu dianggap sebagai hal yang sangat penting dalam budaya Cina.

Dengan kemajuan modern dan evolusi teknologi, terobosan medis ditemukan oleh lingkungan mikro Kontrol Teknologi Pusat Penelitian Lembaga Penelitian Universitas Tsinghua, Zhejiang Delta Sungai Yangtze ketika mereka mendirikan budidaya buatan dan reproduksi tubuh buah Cordyceps sinensis yang segar. Cordyceps sekarang tersedia di pasar. Muncul dalam berbagai jangkauan, cocok dikonsumsi untuk semua orang yang berusaha meningkatkan kualitas kesehatan dan kehidupannya.

HIGOAT INDONESIA

©2016 Info Produk Herbal